Mengenal Jenis Kayu Yang Digunakan Untuk Membuat Gitar

Mengenal Jenis Kayu Yang Digunakan Untuk Membuat Gitar

Setiap kayu yang digunakan untuk membangun sebuah alat musik umumnya disebut dengan Tonewood.Biasanya tonewood digunakan dalam konteks kayu yang digunakan dalam alat musik petik. Banyak sifat akustik yang ditugaskan untuk jenis kayu tertentu, material yang digunakan untuk body dan neck keduanya berkontribusi terhadap suara, dan komponen ini dapat berkonstruksi tunggal atau berlapis dari jenis kayu yang berbeda. Dapat juga, kayu dari spesies yang sama dipotong dari pohon yang berbeda (atau ditanam di berbagai daerah) akan terdengar sedikit berbeda, dan memiliki bobot yang berbeda, kepadatan yang berbeda, dan sebagainya.

Jadi variabel sonic ada tidak hanya antara kayu, tapi, dalam derajat subtil, antara gitar yang berbeda terbuat dari kayu yang sama, yang merupakan bagian dari keajaiban dalam mencari gitar impian Anda. Dalam hal ini YoWisBand akan memberikan informasi tentang tonewoods pada gitar solidbody dan semi-acoustic electrics.

Body:

  • Ash

Paling dikenal sebagai kayu klasik gitar Fender ’50-an, ash adalah yang paling diinginkan dalam bentuk swamp ash-wood yang diambil dari bagian bawah pohon wetland yang tumbuh dipesisir selatan yang memiliki sistem akar yang tumbuh di bawah permukaan air. Keunggulan kayu swamp ash ini  bersifat ringan dan resonan, dan umumnya membawa butiran yang luas yang terlihat bagus jika di fininishing transparan. Dan lebih disukai karena memberi sustain yang cukup luas dan memiliki suara yang bright. Oleh karena jenis kayu ini sering digunakan untuk body gitar.

Ash secara tradisional digunakan pada body berkonstruksi tunggal, tapi kadang-kadang digunakan oleh desainer lebih kontemporer dalam multi-wood (berlapis) dan paling sering dengan lapisan kayu maple diatas, atau sebagai bagian atas gitar semi-hollow atau Chambered dengan punggung yang terbuat dari kayu yang berbeda.

Contoh gitar: Fender Telecaster, Yamaha signature Mike Stern.

  • Alder

Ini adalah kayu dengan bobot yang sedang, meskipun pemotongan kualitas alder digunakan untuk body gitar akan sering memiliki berat kurang dari potongan kayu Ash yang lebih rapat. Kayu Alder memiliki karakter suara yang kuat dan jelas dengan pertenganhan yang beefy dan low yang baik. Kayu ini memberikan respon yang seimbang di seluruh spektrum sonik, dan meskipun tidak terlalu padat ia menyediakan nada resonan dengan sustain yang sangat baik. Oleh karena itu tidak mengherankan fender yang menggunakan alder untuk model Stratocaster yang terkenal.

Sedikit kecoklatan alami, dalam keadaan kering, butiran alder itu belum tentu tidak menarik, tapi biasanya tidak terlalu menarik, sehingga biasanya proses finishing untuk gitar yang menggunakan jenis kayu ini diselesaikan dalam warna yang gelap. Seperti ash, alder paling sering digunakan untuk body gitar dalam konstruksi tunggal.

Contoh gitar: Fender Stratocaster ’50s, Fender Telecaster ’60s.

  • Basswood

Terjangkau dan berlimpah, basswood terutama terkait dengan gitar kelas menengah atau gitar yadengan harga yang terjangkau. Tapi basswood adalah tonewood yang bagus dengan standar apapun, dan telah digunakan oleh banyak luthier kelas atas dengan hasil yang sangat baik. Ini adalah kayu yang sangat ringan dan cukup lembut, dan itu berwarna terang. Tubuh basswood padat memiliki lemak, tapi nada suara yang seimbang. Pada gitar yang dibuat dengan baik, basswood dapat menghasilkan dinamika yang baik dan definisi yang cukup grind untuk memberikan suara.

  • Korina

Jenis kayu ini paling dikenal sebagai tonewood dari Gibson’s radical Modernistic Series pada akhir 1950 seperti gitar Flying V and Explorer. Korina memiliki karakter yang warm, resonant, dan balanced performer. Hal ini juga menghasilkan kejelasan, definisi, dan sustain. Spesies ini dikenal umum sebagai Limba,yang merupakan kayu Afrika yang berkaitan dengan kayu mahoni, tapi yang diimpor dengan nama dagang Korina. Itu adalah sebuah kayu yang cukup ringan dengan butir halus yang biasanya ditingkatkan dalam proses finishing untuk tampil sebagai array yang menarik panjang, garis-garis tipis. White Limba-seperti yang digunakan oleh Gibson dan Hamer memiliki tampilan yang cerah dalam keadaan alami, dan Limba hitam memiliki butiran yang lebih jelas.

  • Maple

Kayu ini biasanya digunakan untuk material pada body dan neck gitar. Kayu maple bersifat padat, keras, dan jenis kayu yang berat. Kayu ini bersumber kebanyakan di Timur Laut dan Barat Laut Amerika Serikat dan Kanada. Maple sering digunakan sebagai bahan dalam konstruksi body gitar berlapis, di mana umumnya berpasangan dengan kayu yang lebih ringan. Gitar dengan body  maple menghasilkan nada yang cerah dan tajam. Hal ini sering digunakan untuk soundboards yang sebaliknya ditempatkan pada tubuh kayu mahoni untuk memberikan suara gitar yang lebih cemerlang.

Ini kayu berwarna terang dengan butiran padat, yang paling terkenal terlihat di bawah finishing sunburst pada bagian atas ukiran-maple pada sejumlah gitar Gibson Les Pauls dari akhir 1950-an. Maple juga merupakan salah satu bahan yang paling umum digunakan untuk lapisan body gitar listrik semi-berongga, di mana ia memberikan kontribusi keketatan dan kejelasan.

Contoh gitar: Gibson LP, Lag Roxanne Prestige

  • Mahogany

Di samping maple, kayu mahoni adalah bahan body klasik di kedua lempengan dan multi-wood (atau berlapis), dan juga merupakan bahan neck yang umum. Ini juga digunakan dalam konstruksi body tunggal. Adapun karya klasik seperti Gibson Les Paul Jr, Les Paul Special, dan SG yang terbuat dari kayu mahogani padat (dengan leher kayu mahogani), dan luthier yang tak terhitung jumlahnya telah menggunakan kayu dalam desain gitar solid body dan hollow body selama bertahun-tahun.

Jenis kayu ini banyak ditemukan di Afrika dan Amerika Tengah. Kayu berbobot berat ini menjamin cukup sustain dan nada yang warm. Di sisi lain, sinyal akan memiliki kecenderungan untuk menjadi kurang bright, terutama ketika menggunakan distorsi.

  • Maple/Mahogany

Ini adalah tipe body berlapis yang paling populer sepanjang masa. Dengan menambahkan maple di bagian atas dan solid mahogany pada bagian belakang sehingga menghasilkan body gitar yang menunjukkan banyak sifat terbaik dari kedua tonewood. Solid body maple / mahoni bersifat kaya, warm, dan resonan.

  • Poplar

Secara definisi ini adalah jenis kayu “hardwood”, poplar sebenarnya relatif lebih lembut bila dibandingkan dengan hardwood lainnya. Sekarang banyak produsen gitar yang membuat gitar dengan bahan poplar dan lebih sebagai kayu body yang digunakan dalam gitar dengan harga terjangkau. Meskipun sonically cukup seimbang, body poplar tidak terlalu resonan maupun sustain, dan mereka umumnya tampaknya tidak meningkatkan nada atau setiap rentang frekuensi tertentu.

  • Rosewood

Jenis kayu ini sering digunakan untuk material fretboard, dan pada sisi belakang atau atas bagian atas pada gitar akustik. Jenis ini jarang digunakan untuk body pada gitar solid body, namun satu pengecualian adalah Rosewood Telecaster Fender yang diproduksi secara sporadis antara tahun 1969 dan 1972 dan dimainkan oleh George Harrison. Bobot jenis kayu rosewood sangat berat, dan menghasilkan suara yang sangat bright. Kayu ini sangat mahal namun sebanding dengan penampilannya yang menarik.

  • Walnut

Padat dan cukup berat, dengan karakteristik sonic yang sama dengan mahoni, walnut kadang-kadang digunakan dalam body gitar listrik. Hal ini cenderung untuk menghasilkan suara yang warm dan full, tetapi biasanya berkualitas rendah, dan lebih sesak secara keseluruhan. Kayu ini berwarna coklat dengan pola pori yang bagus sehingga terlihat menarik jika di-finishing dengan venis.

Neck:

  • Ebony

kayu yang sangat gelap dan keras yang dapat ditemukan pada gitar kelas atas. Ini kayu yang sangat padat (1000-1200 kg/m3) memberikan intonasi yang tepat dan menegaskan kekakuan neck.

  • Rosewood

kayu yang agak keras (850 kg/m3) yang memberikan sentuhan yang lembut, suara kurang terang, tapi ideal untuk gaya musik tertentu (blues, dll ..). Brasil Rosewood telah menjadi komoditas yang langka dan karena itu cukup mahal, sehingga rosewood India sekarang sering digunakan sebagai gantinya. Rosewood Brasil memiliki reputasi yang memiliki lebih jelas dalam level terendah dan nada lonceng seperti di treble.

  • Maple

Kayu ini memiliki suara lebih kering daripada rosewood atau eboni dan jenis kayu yang paling umum digunakan dalam gitar solidbody.

Baja juga artikel “Kayu Lokal Sebagai Bahan Alternatif Untuk Pembuatan Gitar”.

Semoga artikel “Mengenal Jenis Kayu Yang Digunakan Untuk Membuat Gitar” ini bermanfaat…

4 thoughts on “Mengenal Jenis Kayu Yang Digunakan Untuk Membuat Gitar

  1. mau tanya gan… maksud dari kata2 “Hal ini sering digunakan untuk soundboards yang sebaliknya ditempatkan pada tubuh kayu mahoni untuk memberikan suara gitar yang lebih cemerlang.” pada deskripsi kayu mapple itu jadi artinya neck=mapple body=mahagoni itu perpaduan yang sempurna ? tolong dibalas

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *