Review Yamaha MOXF6 61-Key Semi-Weighted Synth

Review Yamaha MOXF6 61-Key Semi-Weighted Synth

Memasukkan sebagian besar mesin suara Motif XF, pada MOXF bertujuan untuk mendefinisikan kembali standar mid-range workstation. Setelah Korg Kross menetapkan standar entry-level baru pada awal 2013, seri Yamaha MOXF membuat pintu masuk ke segmen mid-range di akhir tahun 2013, sedangkan seri Roland FA disajikan pada awal 2014 selama acara NAMM . Dan jangan lupa Kurzweil, yang “dari luar,” dengan PC3K dan seri PC3Le, yang kita harapkan untuk segera diperbarui. Workstation memusatkan perhatian fungsi, dari sampel untuk sintesis, hal-hal yang bergerak, efek, kontrol, bahkan audio dalam kasus-kasus tertentu.

Pertanyaan utama untuk bertanya pada diri sendiri sekarang, di luar suara, harus dilakukan dengan kegunaan: Dapatkah saya mudah menemukan jalan di antara ribuan program? Dapatkah saya cepat membuat bank saya butuhkan? Dapatkah saya bawa di atas panggung dengan level yang baik dari keandalan? Apakah saya harus kontrol langsung cukup untuk melakukan live performance tanpa mengacaukan di depan ribuan fans? Singkatnya, kehidupan sehari-hari musisi yang suka perangkat all-in-one.

Yamaha MOXF6Sumber gambar dari procom.no

Desain

Pada pandangan pertama, MOXF memiliki segala yang dimiliki MOX: sama ringan (15.6 lbs), konstruksi yang sama dalam plastik yang lentur tanpa putus, finish granular yang sama, kontrol yang sama baik-berlabuh pada panel depan dengan respon yang baik. Tata letak identik: Di sebelah kiri, bagian audio (volume dan input gain kontrol dengan LED untuk memantau sinyal internal / eksternal), kontrol real-time (dua baris empat encoders detented assignable, dua tombol modulasi assignable, dua octave- tombol transposisi, dua tombol semitone-transposisi), bagian efek, kontrol arpeggio, dan kontrol transportasi (untuk urutan internal atau eksternal DAW). Di pusat, LCD backlit monokrom (240 x 64 titik) overhang dua baris enam tombol: Satu untuk halaman menu dan satu lagi untuk sub-halaman, yang memungkinkan Anda untuk menemukan jalan sekitar Anda dengan relatif mudah.

Di sebelah kanan adalah tombol untuk memilih mode bermain (Voice, Performance Master, Lagu, Pola, Mixing) dan mengatur file, serta fungsi lainnya (Job, Utility dan Quick Setup untuk segera membuat konfigurasi multitimbral). Ketersediaan fungsi langsung akses untuk membuat Splits, Layers dan Drum Kit adalah fitur kegunaan yang baik. Terakhir, Anda memiliki tiga baris delapan tombol untuk memilih program yang tak terhitung jumlahnya atau untuk mengaktifkan / menonaktifkan layer suara atau arpeggio, dengan scrolling library, daftar Program dan seleksi berdasarkan kategori / subkategori. MOXF pasti mendapatkan nilai plus dalam hal kegunaan, mengingat banyaknya fitur yang tersedia.

Semua koneksi berada di panel belakang: Di sebelah kiri, konektor untuk adaptor AC dimasukkan dan tombol power. Di sebelah kanan, dua kiri / kanan audio input, output headphone, dua kiri / kanan audio output (semuanya pada 1/4 “jack), tiga konektor pedal, tiga konektor MIDI dan dua port USB (Host / Device untuk audio , MIDI dan backup. Nice!). sekarang, jika bukan karena warna Burgundy di samping, Anda pasti akan berpikir itu adalah MOX, tapi itu di dalam di mana keajaiban terjadi.

MOXF merebut kembali arsitektur sintesis MOX, yang diambil dari MOTIF XF, yang, pada gilirannya, mengambilnya dari Motif XS. Jadi, singkatnya, tidak ada banyak yang baru di sini. Ada modus program yang disebut Voice berdasarkan sample playback. Dalam mode normal Anda dapat stack delapan layer stereo dan dalam modus Drum, Anda dapat membuat kit dari 73 notes (tapi tanpa layer diedit, yang bodoh, kita tidak bisa mengatakan cukup). Dalam mode normal, Anda memiliki delapan elemen yang dapat memiliki rentang kunci mereka sendiri, jendela kecepatan dan routing untuk efek. Sebuah elemen terdiri dari multi-sampel, filter dan amp. Suara bisa dimainkan di Legato, dalam siklus, secara acak, atau dengan delay yang, sementara nada mereka dapat dipengaruhi oleh key follow dan envelope khusus dengan lima parameter waktu dan level, yang pada gilirannya dipengaruhi oleh kecepatan (waktu dan tingkat ) dan key follow (waktu).

Sinyal yang disuntikkan ke dalam filter, yang multi-mode dan resonansi. Anda akan menemukan lagi 18 algoritma (high-pass, low-pass, band-pass, band rejeksi) dengan lereng yang berbeda (4, 3, 2, dan 1 tiang) dan warna yang berbeda (analog modeling yang memperhalus tepi, modeling digital dengan resonansi yang tinggi, keras, lembut). Bahkan ada kombinasi seri dan paralel, sehingga ada sesuatu bagi semua. Kecepatan dapat memodulasi frekuensi cut-off dan resonansi, sementara cut-off frekuensi juga dapat dipengaruhi oleh follow key, envelope khusus dengan lima waktu dan tingkat parameter (identik dengan sebelumnya), dan tracking empat titik Generator. Kemudian output dari filter melewati sebuah amp dengan envelope khusus dengan empat kalinya dan tingkat parameter, empat poin Generator tracking dan pan modulasi (follow key, random). Modulasi lain di tingkat elemen termasuk LFO dengan tiga bentuk gelombang dasar yang bertindak di lapangan, filter dan amp, diikuti oleh EQ yang disederhanakan (dua band semi-parameter, satu parameter band atau + 6dB / + 12dB / + 18dB boost ). Semua itu untuk satu elemen!

Dalam program

Pada tingkat global, program memiliki banyak parameter lain: Kategori (utama dan sekunder), volume, pan, pitch, polifoni, pitch bend, portamento, temperamen (13 preset), dan penugasan dari dua encoders dan tombol. Ada juga matriks modulasi dengan enam patch, yang memungkinkan Anda untuk relink pengendali fisik untuk tujuan (lebih dari seratus, termasuk hampir semua parameter sintesis dan memasukkan efek), LFO global yang sangat canggih, sebuah arpeggiator dan dua efek insersi (yang kita akan kembali lagi nanti). Apa kekurangan Yamaha workstation dalam hal sintesis adalah audio kemungkinan antar modulasi antara unsur-unsur dari sebuah program.

Sebuah pernyataan singkat tentang modus Drum, di mana Anda dapat menentukan, untuk setiap 73 tombol assignable, sampel PCM, pitch (yang dapat dipengaruhi oleh kecepatan), mode memicu (eksklusif, note off, sustain), dengan tugas untuk kedua efek insersi, level Send ke dua efek master, low-pass frekuensi cut-off (yang dapat dipengaruhi oleh kecepatan), resonansi, high-pass frekuensi cut-off, volume (yang dapat dimodulasi oleh kecepatan dan amplop dengan tiga kali dan dua parameter tingkat), pan (tetap, auto-sweep, acak), dan EQ (identik dengan mode normal).

Four max

Seperti biasa dengan Yamaha workstation, program tersebut diatur dalam empat kelompok. Sekali lagi, tidak ada yang baru di sini: Bersaing produk lebih baik lagi. Anda akan menemukan mode Performance yang identik dengan ada di MOX itu: Empat bagian, masing-masing dengan channel MIDI sendiri, parameter sintesis yang dikonfigurasi ulang (beberapa dari mereka dimodifikasi dengan kontrol real-time), campuran parameter, dll

Audio input ditambahkan ke empat bagian dengan beberapa pengaturan sangat diterima. Pengaturan dari empat saluran dapat diekspor ke dalam Pola atau Song. Anda juga dapat merekam permainan dari Kinerja sebagai Pattern atau lagu, trek yang segera dikonfigurasi dan catatan yang dikirim ke lokasi yang tepat. Memori terdiri dari 256 pabrik Pertunjukan pre-loaded. Kami menghargai bahwa segala sesuatu dapat disesuaikan dan disinkronisasikan dengan sempurna (frase, arpeggio, dll), tetapi delapan saluran sudah lebih baik, terutama mengingat bahwa efek insersi meningkat menjadi delapan kelompok dua dalam mode multitimbral, karena Anda akan melihat dalam sejenak.

Arpeggios Baru

MOXF merebut kembali para arpeggiators MOTIF XF, sedangkan menggabungkan beberapa tambahan baru, dengan total 7.981 arpeggio di ROM, diklasifikasikan ke dalam 16 kategori dan 24 subkategori. Beberapa frase polifonik yang kompleks, yang lain pola perkusi, beberapa lainnya mengingat MegaVoices, sampel multi-layer yang mereproduksi nuansa halus instrumen akustik. Satu-satunya masalah dalam kasus terakhir ini adalah bahwa hal itu tidak dapat dimainkan secara live, Anda akan harus memainkan arpeggio terkait dan MegaVoice. Realisme arpeggiator juga karena fakta bahwa peristiwa MIDI digunakan selain note: Modulasi parameter sintesis, pencampuran, bermain zona, kecepatan, chords, ayunan. ROM arpeggio berbeda tergantung pada jenis program (normal atau Drum).

Anda juga dapat membuat arpeggio Anda sendiri dan menyimpannya ke dalam salah satu dari 256 memori. Anda dapat menggunakan hingga empat 16 lagu Note, berdasarkan salah satu sequencer (Pattern atau lagu), untuk itu. Setiap program direkam dengan dari satu sampai enam variasi arpeggio, yang Anda dapat rantai mulus dengan tombol fungsi di bawah layar. Dalam mode multitimbral, Anda memiliki empat arpeggiators polifonik secara simultan yang dapat Anda gunakan. Untuk Pattern atau mode Lagu dengan 16 lagu, Anda harus memilih empat saluran dimana arpeggio akan ditugaskan, sesederhana itu.

Kesimpulan

Di sini Anda memiliki workstation mid-range yang memiliki banyak fitur dari produk high-end, di antaranya adalah kualitas suara. Kami menyukai MOX ketika muncul, jadi bagaimana bisa kita tidak seperti MOXF lainnya? Dua kali memori PCM, dua kali polifoni, bagian efek yang lebih kuat, dan pilihan flash Ram untuk perpustakaan suara eksternal. Singkatnya Motif XF ringkasan untuk sebagian kecil dari harga, dikurangi fungsi sampling. Dan jangan lupa kekuatan yang melekat untuk seri: Konsisten kualitas suara, arpeggio yang lengkap dan sequence, audio dan MIDI melalui USB, ringan. Meskipun itu memang memiliki beberapa kelemahan langka: Konstruksi plastik, keyboard rata, layar dikurangi, dan Pertunjukan terbatas pada empat saluran.

Keunggulan:

  • Suara Motif XF
  • Motif XF polifoni
  • Ekstensi flash Ram
  • Banyak kontrol secara langsung
  • Peluang Modulation
  • Peningkatan multi-efek, dengan vocoder
  • Arpeggiators Sangat kuat
  • USB audio / Interface MIDI

Kekurangan:

  • Konstruksi yang sangat plasticky
  • Hanya satu lapisan PCM di Drum Kit
  • Penampilan / Master terbatas pada empat saluran

Baca juga artikel “Review Efek Gitar Tech 21 Hot-Rod Plexi Analog Distortion” dan artikel alat musik lainnya. Semoga artikel Review Yamaha MOXF6 61-Key Semi-Weighted Synth ini bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *